PH RES Minta CCTV Sidang Etik, CCTV Ruang Kapolres dan CCTV Hotel Green Forest Dibuka Secara Utuh

Jppos.id || Tebing Tinggi, Kantor Hukum Eka Putra Zakran SH MH & Associates (EPZA): Advocate/Attorney ang Legal Consultant selaku Kuasa/Penasehat Hukum dari Renal Eldinata Samosir alias RES dan Maya Fitrianty alias Maya alias Pipit datangai Polres Tebing Tinggi Jl. Pahlawan No. 12 Kota Tebinggi pada Jum’at 20 Januari 2023.

Kedatangan sejumlah advokat dari kantor hukum EPZA tersebut diantaranya Eka Putra Zakran, SH MH, Sabda Abdillah Lubis, SH MH. Bismar Siregar, SH MKn dan Debreri Irfansyah Sembiring, SH ke Polres Tebing Tinggi dalam rangka memenuhi panggilan terhadap kliennya sebagai saksi dalam pemeriksaan perkara pidana Lp No. 893/B/X/2022/SPKT/Polres Tebing Tinggi/Polda Sumut tertanggal 27 Oktober 2022 dengan pelapor Fitriani, SH atas dugaan tindak pidana Pasal 284 Ayat 1 Ke 1e KUHP tentang rumusan tindak pidana perbuatan zina di Unit IV PPA Satreskrim Polres Tebing Tinggi.

Sabda Abdillah Lubis, SH MH selaku juru bicara kantor EPZA mengatakan bahwa pihaknya telah melayangkan surat permohonan rekaman CCTV sidang Etik RES dan CCTV Kapolres saat dilakukan interogasi terhadap RES agar dibuka secara utuh guna mengungkap fakta persidangan etik yang janggal tersebut secara utuh dan terang benderang, mengingat adanya temuan kejanggalan dalam proses pemeriksaan perkara dan proses sidang etik tersebut.

“Ya, kita tadi telah melayangkan surat No. 15/EPZA/I/2023 perihal permohonan rekaman CCTV sidang Etik klien kepada Kapolres. Kemudian kita juga bermaksud untuk mendampingi Klien untuk diperiksa sebagai saksi, akan tetapi dari pukul 10.00 Wib sampai pukul 17.00 penyidik justru tidak memeriksa, padahal kita sudah stanby, nah ini buat kita terkesan penyidik tidak profesional, ujar Sabda.

Eka Putra Zakran, SH MH pimpinan Kantor EPZA menambahkan, agak aneh saya lihat Polres Tebing ini, kita pagi-pagi sudah berangkat dari Medan untuk mendampingi pemeriksaan keterangan klien kami. Sesuai surat panggilan yang dijadwalkan pada pukul 10.00 Wib, tapi sampai sore malah tak diperiksa-periksa, kita heran ini, ada apa kok tak diperiksa, ungkapnya.

Masih menurut Epza, panggilan akrab Eka Putra Zakran, SH MH, jadi selain melayangkan surat permohonan CCTV sidang etik kepada Kapolres, kita juga tadi telah melayangkan surat permohonan CCTV Hotel Green Forest tertanggal 7 dan 8 September 2022 secara utuh kepada pemilik hotel, hal ini dilakukan karena kuat dugaan bahwa pemeriksaan dalam perkara ini banyak kejanggalan dan sarat rekayasa kasus, mulai dari CCTV hotel yang rusak, kemudian dugaan kuat adanya keterangan palsu yang disampaikan oleh Room Boy Hotel bernama Ramadita dan receptionis Dewi Nanda Sari sebagai saksi dari pihak pelapor yang menyatakan bahwa RES dan Maya ada masuk kamar hotel, padahal faktanya tidak pernah ada itu, tegas Epza.

Nah, setelah kita analisa secara mendalam, ternyata kuat dugaan keterangan saksi adalah palsu dan mengada-ada, sehingga menyebabkan klien kita RES direkomendasikan oleh Akreditor Polres Tebing Tinggi untuk di PTDH. Sebab itu, karena proses ini janggal dan penuh rekayasa, maka kita mintak agar seluruh cctv diberikan secara utuh, guna mengungkap kasus ini menjadi terang, objektif dan berkeadilan, papar Epza.

Disamping itu, tidak benar klien kami, baik RES maupun Maya ditangkap di hotel green forest, yang benar adalah mereka ditangkap disalah satu rumah makan di Tebing Tinggi. Artinya dalam kasus ini, dari segi pembuktian pidana tidak cukup bukti bagi penyidik untuk menetapkan RES maupun Maya sebagai Tersangka, apalagi merekomendasi untuk PTDH, tandaa Epza.(rilis Erf)

Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments